Kamis , Juli 9 2020
Home / Serba Serbiku / Duta Seni Budaya Kota Pasuruan. “Berdayakan Seniman Muda Berlatar Belakang Akademik”……!

Duta Seni Budaya Kota Pasuruan. “Berdayakan Seniman Muda Berlatar Belakang Akademik”……!

Jakarta, AKUIAKU.Com — GLOBALISAS merupakan proses rumit yang melibatkan semua unsur. Memiliki rangkaian panjang dan saling terhubung satu sama lain. Penyeragaman dengan dua kecenderungan bertentangan yang membuat interaksi rumit antara Lokalisme dan Globalisme.

Hal ini jika tidak diwaspadai, menurut, Kepala Dinas Pariwisata Pemuda dan Olahraga Kota Pasuruan, Drs. H. Hardi Utoyo, M.Si, berdampak secara signifikan terhadap berbagai sendi kehidupan dalam bingkai kebudayaan.

“Tantangan bagi Pemerintah bagaimana budaya global ini tidak benturan dengan budaya lokal atau Nasional,” ujarnya ketika menyampaikan sambutan di acara pergelaran Anugerah Duta Seni Budaya Jawa Timur, di Anjungan Jawa Timur, Taman Mini Indonesia Indah (TMII), Jakarta, Minggu (14/10/18).

Globalisasi budaya pop, kata Hardi, berhasil mempengaruhi pola perilaku para remaja sekarang ini.

“Pergelaran seperti ini adalah upaya pelestarian. Karena itu, untuk memberi keseimbangan upayakan membentuk komunitas seni dan budaya sebanyak-banyaknya. Jika bukan kita siapa lagi yang mau peduli,” ujar pejabat Daerah yang mengaku menjadi pembina belasan kantong kesenian dan budaya di Kabupaten dan Kota Pasuruan ini.

Turut menyaksikan acara ini Kepala Sub Bidang (Kasubid) Pengelolaan Anjungan Badan Penghubung Daerah (Bapenda) Provinsi Jawa Timur, Samad Widodo, SS, MM. Ketua Paguyuban Pasuruan, Eddy Hadijanto, jajaran Organisasi Perangkat Daerah (OPD) Pemerintah Kota Batu, serta warga dan pengurus Pawarta (Paguyuban Warga Jakarta) asal Jawa Timur.

Anugerah Duta Seni Budaya Jawa Timur yang diisi grup kesenian dari Kota Pasuruan ini, menampilkan tari dan musik campursari. Tari “Ngremo” berjudul “Gagrak Suropati” mengawali pertunjukan, yang dibawakan penari profesional, Parrisca Indra Perdana, S.Pd, M.Pd, asal Pasuruan.

Disusul kemudian penampilan tari “Terbang Bandung” yang dibawakan delapan penari. Selanjutnya diselingi musik dan nyanyian campursari yang dipandu para “Goyon Maton” (pembawa acara komedian). Jelang babak akhir rombongan kesenian ini menampilkan drama tari berjudul “Sambitan” serta ditutup dengan tarian berjudul “Segoro Pujo”.

Juri Pengamat pergelaran ini, Dra. Nursilah, M. Si, mengemukakan, upaya Pemerintah Kota Pasuruan bagus. “Punya strategi yang bagus dengan memberdayakan para seniman muda, lulusan perguruan tinggi dan siswa sekolah seni. Misalnya tim pengrawitnya (pengendang) diserahkan ke beberapa alumni perguruan tinggi seni. Musik tergarap bersih, dan menjadi kekuatan penampilan kesenian ini,” terangnya.

Namun menurut Nursilah, ada juga beberapa hal perlu lebih dieksplorasi. Terutama pada garapan tari. Tari “Terbang Bandung”, ’’Sambitan” dan “Segoro Pujo” misalnya, keterampilan teknis para penari dinilai kurang.

“Intensitas dan “power” kurang tergarap dengan baik. Masih kurang “greget”. Aspek-aspek koreografi kurang tergarap. Terlalu dekoratif tanpa dinamika. Demikian juga tata rias kurang memperhatikan fleksibilitas gerak, terutama tatanan rambut. Penari banyak tidak leluasa bergerak karena menahan sanggul (takut lepas),” ujar Dosen Seni Tari Universitas Negeri Jakarta ini.

Khusus tari “Ngremo” yang dibawakan Parrisca Indra Perdana, menurut Nursilah, tak perlu diberi nama baru, “Gagrak Suropati”. Sebab yang ditampilkan bukan garapan baru, melainkan “Ngremo Boletan”, yang sudah ada sejak dulu. Remo Boletan alais Remo Jombangan merupakan tari yang sangat ekspresif.

Parrisca Indra Perdana, tampaknya menjadi tumpuan kreatif bagi duta seni dari Kota Pasuruan ini. Selain menari, Parrisca juga bertindak sebagai Penata Panggung, Tari dan Musik. Parrisca juga dipercaya untuk menulis cerita drama tari berjudul “Sambitan”, yang disutradarai Ervin Nuriana S.Pd.

Paket Kesenian Daerah dari Pasuruan ini dibawah pembinaan Walikota Pasuruan, Raharto Teno, ST selaku Pelindung. Kepala Dinas Pariwisata Pemuda dan Olahraga Kota Pasuruan, Drs. H. Hardi Utoyo, M.Si, selaku Penasehat. Kepala Bidang Promosi dan Pemasaran Dinas Pariwisata Kota Pasuruan, Cindy Trisiwiyanti, SH, M.Hum, sebagai Penanggung Jawab Program.

Para Juri Pengamat Anugerah Duta Seni Budaya Jawa Timur adalah, Suryandoro, S.Sn (Praktisi dan Pengamat Seni Tradisi), Eddie Karsito (Wartawan, Penggiat Seni & Budaya), Dra. Nursilah, M. Si. (Dosen Seni Tari Universitas Negeri Jakarta), dan Catur Yudianto (Kepala Bagian Pelestarian dan Pengembangan Bidang Budaya TMII).

Di bulan Oktober 2018, Anjungan Jawa Timur TMII menampilkan kesenian daerah “Parade Reog Anak dan Dewasa” selama dua hari, Sabtu–Minggu (20-21/10/18). Perayaan Hari Ulang Tahun Ke-73 Provinsi Jawa Timur, diselenggarakan Minggu (28/10/18), bersamaan dengan Peringatan Hari Sumpah Pemuda. (HKS)

About Aku

Check Also

Rahayu Kertawiguna Prihatin Dengan YouTuber Yang Merugikan Orang Lain…..!

Jakarta, AKUIAKU.Com — KINI makin banyak anak millenial yang mencoba keberuntungan dengan menjadi YouTuber. Tetapi …

Tinggalkan Balasan